Header Ads

Jelang Natal Dan Tahun Baru 2020,Stok Pangan Di Kota Santri Aman


KAJEN – Bupati Pekalongan melakukan Sidak ke Gudang Bulog Sub Drive Pekalongan di Bondansari Kecamatan Siwalan,untuk memastikan stok pangan aman menjelang Natal 2019 dan Tahun Baru 2020,Senin sore (23/12/2019).

Selain ke Gudang Bulog,Bupati Pekalongan KH. Asip Kholbihi, SH.,M.Si bersama Tim Pengendalian Inflasi Daerah (TPID) juga melakukan monitoring dan evaluasi ketersediaan dan keterjangkauan harga kebutuhan pokok masyarakat di pasar Kajen.

"Kami datang ke gudang Bulog untuk memastikan bahwa stok pangan saat Natal dan tahun baru di Kabupaten Pekalongan aman. Kemudian, ini belum perlu menggelar operasi pasar karena kondisi pasar saat ini relatif lebih stabil, baik untuk harga maupun stok,"ungkap Bupati Asip.

Menurutnya, di gudang Bulog Wiradesa ini stok masih 40 ribu ton, sementara kebutuhan pasar di Kabupaten Pekalongan hanya 100 hingga 200 ton per bulan. Kemudian, harga sendiri juga masih jauh dari harga eceran tertinggi (HET). 

"Bulog menetapkan harga beras di gudang Rp 8.100 perkilogram dan untuk harga jual di pasar tidak boleh melebihi HET sebesar Rp 9.450 perkilogram. Ternyata di pasar harga jualnya Rp 8.500 dan ini menunjukkan supply-demandnya sangat terjaga, sehingga harga bisa dikendalikan," tuturnya.

Bupati KH. Asip menambahkan intervensi yang dilakukan pemerintah, yaitu menjaga suplainya supaya untuk tidak terlambat. 

"Jika suplaynya berkurang, harga pasti naik. Tapi, inikan suplaynya terjaga maka harganya bisa stabil. Sehingga, belum perlu menggelar operasi pasar," tambahnya.

Sementara itu, Dady Rahman Wakil Pimpinan Cabang Bulog Bondansari mengatakan stok keseluruhan di gudang Bulog Bondansari ada 40 ribu ton beras.

 "Artinya, itu jauh melebihi kebutuhan yang ada di Kabupaten Pekalongan. Sehingga, dipastikan untuk beras jelang Nataru aman," katanya.

Dady menambahkan di bulan Januari dan Februari memang ada kenaikan, namun itu masih bisa teratasi. 

"Jadi, kalau untuk beras kita akan terus menjaga stok maupun harganya," tuturnya.

Pihaknya berharap,kondisi baik ini bisa berlangsung lebih lama untuk menjaga inflasi agar tetap stabil. (Ros-Nk)
Diberdayakan oleh Blogger.