Header Ads

Liverpool Tak Pernah Bisa Bangkit Usai Kalah Telak

Kekalahan 0-3 dari Barcelona memberatkan langkah Liverpool ke final Liga Champions.Liverpool dibayangi rapor buruk tak pernah bisa bangkit usai kalah telak jelang leg kedua semifinal Liga Champions melawan Barcelona di Stadion Anfield, Selasa (7/5) waktu setempat.

Untuk bisa lolos ke final Liga Champions The Reds wajib comeback dan menang di leg kedua ini minimal dengan margin lebih dari empat gol usai kalah 0-3 pada leg pertama di kandang Barcelona, pekan lalu.

Membobol Blaugrana dengan empat gol bukan pekerjaan mudah untuk tuan rumah Liverpool. Ditambah lagi, Liverpool tidak pernah punya sejarah bagus untuk bisa bangkit usai kalah telak pada pertemuan pertama di kompetisi Eropa.

Dikutip dari Transfermarkt, di Liga Champions yang dulunya bernama Piala Champions musim 1966/1967, Liverpool disingkirkan Ajax Amsterdam usai kalah telak di leg pertama. Di kandang Ajax, tim Merseyside Merah terpuruk 1-5. Namun di leg kedua Liverpool hanya bisa bermain imbang 2-2 dan kalah agregat 3-7.

Satu-satunya comeback Liverpool yang paling terkenal adalah di final Liga Champions musim 2004/2005, namun itu bukan pertandingan dua leg. Saat itu Liverpool tertinggal 0-3 di babak pertama, namun bisa memaksa laga berakhir 3-3 dan akhirnya menang adu penalti 3-2.

Upaya Liverpool untuk bangkit melawan Barcelona di leg kedua nanti juga bisa makin sulit setelah tiga pemainnya dinyatakan absen dalam laga nanti. Mohamed Salah, Roberto Firmino, dan Naby Keita adalah tiga pemain yang tengah mengalami cedera.
(CNNIndonesia.com)
Diberdayakan oleh Blogger.