Header Ads

CEO McLaren Ancam Keluar dari F1

Lando Norris (Foto: Formula 1)Masa depan Formula One (F1) tengah menjadi perbincangan hangat. Sebab, Federasi Balap Mobil Internasional (FIA), Liberty Media selaku promotor F1, dan perwakilan dari 10 tim akan bertemu pada beberapa pekan mendatang untuk membahas perubahan regulasi yang berlaku 2021.
Sejumlah pemimpin tim sudah mengancam akan keluar dari F1 jika usulan perubahan regulasi tidak sesuai dengan rencana jangka panjang tim. Salah satu yang membuat ancaman tersebut terlontar adalah usulan pembagian keuntungan yang lebih adil bagi tim-tim kecil.
Perlu diketahui, F1 memiliki Concorde Agreement yang akan habis pada 2020. Berdasarkan perjanjian tersebut, tim-tim besar mendapatkan porsi hadiah uang yang lebih besar dibandingkan tim-tim kecil. Liberty Media selaku promotor ingin mengubah pembagian uang tersebut agar lebih merata.
“Jika dua syarat itu dipenuhi, maka daya saing semua tim akan lebih cepat. F1 memang punya periode di mana sebuah tim menjadi dominan, tetapi F1 yang hebat adalah tidak ada dominasi lagi. Bagi McLaren semua jelas, bagus dari sisi finansial dan punya daya saing yang adil serta kompetitif,” ujar Zak Brown, melansir dari GPBlog, Senin (25/3/2019).
Scuderia Ferrari yang merupakan tim tradisional di F1 mengancam akan keluar jika aturan tersebut direvisi. Ancaman serupa kini juga disampaikan CEO McLaren, Zak Brown, apabila dua perhatian besarnya tidak terpenuhi, yaitu sisi finansial dan daya saing antartim.
(Okezone.com)
Diberdayakan oleh Blogger.