Header Ads

Kelangkaan Gas Elpiji 3 Kg,Polres Pekalongan Giat Operasi Gabungan

KAJEN - Giat Operasi  Gabungan Unit Reskrim dan Unit Intel Polres Pekalongan serta Dinas Perindustrian dan perdagangan Kab. Pekalongan berkaitan dengan kelangkaan gas elpiji 3 kg di wilayah hukum Polres Pekalongan dilakukan pada sekira pukul 10.00 wib,Senin (4/12).
 
Makhroji,Staf bagian Perdagangan Dinperindagkop Kab.Pekalongan mengungkapkan bahwa agen gas elpiji di wilayah Kab. Pekalongan berjumlah 12 agen.
 
"Gas ukuran 3 Kg ditingkat agen, sebenarnya sudah mencukupi, hanya masalah keterlambatan distribusi dari agen pada pangkalan dan tingkat pengecer, sehingga hal tersebut terkesan menjadi kelangkaan gas elpiji ukuran 3 Kg," ungkapnya.

Tim Gabungan tersebut selanjutnya mendatangi SPBE PT Tiga Bola,Agen Gas PT WAHYU PUTRA TAMURUN, dan Agen Gas PT INDIKA VIRINAS JAYA serta beberapa pangkalan gas.

Adapun hal-hal  yang ditemukan yaitu Di SPBE terjadi pengantrian pengisian tabung gas ukuran 3 Kg sehingga mengakibatkan alokasi pengiriman ke Agen menjadi terhambat,Gas ukuran 3 Kg alokasinya dikurangi karena akan dikonversi dengan gas ukuran 5 Kg, hal tersebut karena paraturan dari pertamina,Kelangkaan gas ukuran 3 Kg, salah satunya disebabkan oleh meningkatnya konsumen pengguna gas 3 kg,Terdapatnya konsumen yang langsung melakukan pembelian di tingkat agen, tidak ditingkat pangkalan, sehingga mengurangi alokasi gas untuk pangkalan,Penjualan Gas ukuran 3 kg seyogyanya diperuntukan untuk masyarakat miskin, sehingga pada tahun 2018 direncanakan akan terdapat kartu kontrol, dimana yang berhak menggunakan kartu tersebut adalah masyarakat yang benar-benar miskin, dan untuk masyarakat yang lain harus menggunakan gas ukuran 5,5 Kg. atau yang lebih besar, dengan cara pengkonversian penggunaan gas.
Powered by Blogger.